Login

or


Email
Password

Mylife

7 JENIS KECEMASAN REMAJA

Ada banyak hal yang bikin kita ngerasa cemas. Mulai dari pertemanan, pacar, sekolah, keluarga, diri sendiri dan lain sebagainya. Teenage life is like a roller coaster ride sebelum ngadepin masa kedewasaan. Apa aja sih hal yang remaja cemaskan dalam hidupnya? Happifyourworld ngerangkumnya buatmu, and worry not we also give you how to deal with it!

Sebelum kita masuk ke anxiety problem, jangan salah mengartikan dengan panic attack ya. Anxiety adalah umbrella terms dari panic attack. Panic attack sendiri adalah semacam gangguan psikis, next time akan kita bahas lebih jauh tentang panic attack ya.

 

HUBUNGAN KECEMASAN SOSIAL DAN REMAJA

Social anxiety adalah rasa ketakutan / kecemasan sama situasi sosial yang kita hadapin sehari-hari. Gejala dan tandanya mudah banget dilihat. Takut jelek di depan orang lain, takut jadi diri sendiri karena takut ditinggal, dan lain sebagainya

Hal ini sebenarnya normal, mengingat usia remaja kayak kita gini masih rentan banget sama penilaian dan pengaruh orang lain (terutama teman seumuran). Tapi hal ini bisa jadi gak normal kalo kita gak sadar social anxiety yang kita alamin kadarnya udah terlanjur tinggi.

Bila rasa cemas dan takut ini gak kita atasi, bisa jadi akan ngaruh ke psikologis. Worse, bikin kita jadi depresi. Makanya penting buat belajar gimana menghandle rasa cemas yang kita alamin.

 

“NILAI SEKOLAH AKU JELEK, GIMANA DENGAN MASA DEPAN AKU?”

“Sekolah aku termasuk yang kompetitif sama urusan nilai, orang tua dan guru selalu mantau perkembangan nilai tiap siswanya. Pernah aku dapet nilai jelak dan musti remedial, malunya tuh udah gak jelas kayak apa deh. Hal ini jadi bikin aku takut tiap ngadepin ujian.”

GIMANA NGATASINNYA?

Siapa sih yang gak pingin punya nilai bagus? Emang makin ke sini nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) dan standar rata-rata kelulusan ujian nasional makin tinggi. Udah ngelakuin segala cara tapi hasil ulangan jelek, ya wajar bikin kita down karena semua usaha dirasa sia-sia. Ngerti banget deh nilai sekolah itu bisa berubah jadi rasa cemas yang serius. Menurut para ahli, cara belajar yang baik itu harus disertai istirahat supaya otak dan pikiran kita jadi fresh. Lebih baik belajar 1-2 jam tapi fokus 100% daripada belajar 6-7 jam disambi dengan multitasking. Kalo ada yang gak bisa, ajak teman yang lebih jago buat belajar kelompok. Install aplikasi belajar atau ikutan bimbel online, misalnya bimbel online RUMAH BELAJAR dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Gratis! Dan karena ini punya pemerintah yang bikin ujian nasional, udah pasti materinya ujian nasional kita nanti gak akan jauh beda. Intinya, belajar itu bukan ngapalin tapi gimana kita bisa ngerti masalah dan solusinya.

Satu hal lagi, nilai bukan segala-galanya tapi yang penting adalah kita harus berusaha sekeras dan sebaik yang kita bisa. Mau masuk sekolah impian, harus bisa! Tapi kalo gak keterima, gak apa-apa, its not the end of the world. Selalu open minded sama semua pilihan yang ada di depan mata. Hidup kita gak kepentok sama berapa nilai dan di mana kita sekolah, tapi gimana kitanya bisa menjalaninya.

 

“PENAMPILAN AKU GAK SE-STYLISH DAN SE-FASHIONABLE TEMAN-TEMAN”

“Teman-teman aku selalu keliatan fashionable. Setiap ada fashion item baru branded yang lagi trend mereka pasti udah pake. Aku pingin jadi kayak mereka, keliatan stylish di tiap acara dan dapet pujian dari siapapun yang ngeliatnya!”

GIMANA NGATASINNYA?

Ingin keliatan tampil stylish dan fashionable itu wajar, tapi bukan berarti maksain diri dan jadi konsumtif demi ngikutin tren. Menurut The Guardian, one of the biggest misconceptions that exist about fashion –and there are many- is that it requires money. Kalo mau keliatan oke, kita gak perlu sampe bangkrut kok, yang penting tahu mana fashion item yang pas buat kita pake. Kayak yang Viviene Westwood bilang, “buy less, choose well.” Mending beli satu item yang timeless daripada beli segudang tapi gak bertahan 3-6 bulan. Dan juga yang Gianni Versace bilang, “Don't be into trends. Don't make fashion own you, but you decide what you are, what you want to express by the way you dress and the way to live."

Lagipula, beauty itu gak cuma dilihat dari luar kok. Percuma kalo kemasannya cantik tapi dalamnya kosong. Perbanyak knowledge yang kita punya, hal itu bisa jadi daya tarik tersendiri, more than stylish and fashionable people.

 

“MUKA AKU PAS-PASAN DAN GAK SECANTIK STANDAR ORANG-ORANG”

“Sejak puber, aku udah mulai concern sama skin care biar wajah aku tetap terawat berhubung udah mulai jerawatan. Tapi aku suka ngerasa malu dan minder karena ngerasa wajah aku pas-pasan, gak secantik teman-teman yang lain.”

GIMANA NGATASINNYA?

Setiap cewek di dunia ini ingin ngerasa dirinya paling cantik, its normal. Gak salah kok punya beauty routines sampe 10 step, selama hal tersebut masih dilakukan dalam batas normal dan sesuai umur serta kebutuhan kita. Jangan berlebihan ataupun ngambil keputusan salah, misalnya lip filler. Bisa aja lho ada efek samping pas kita dewasa nanti, belum kalo ada efek ‘ketagihan’ di mana kita ngerasa karena bisa ‘memperbaiki badan’ so apapun bakal kita lakuin karena ngerasa setiap bagian tubuh ada aja yang kurang. Daripada ngikutin dan maksain memenuhi syarat beauty standar, kenapa gak nyari daya tarik kita sendiri dan menonjolkan hal tersebut. Cantik itu gak diukur dari look, tapi dari kepercayaan diri dan self-esteem kita. Coba lihat Em Ford atau Winni Harlow. Mereka gak ngikutin beauty standar yang ada, instead mereka nunjukin kalo mereka cantik dan menarik dengan ciri khasnya masing-masing, and people loves them!

 

“BADAN AKU GEMUK DAN PENDEK. BADAN AKU CEKING DAN TINGGI KAYAK TIANG LISTRIK.... ETC.”

“Badan aku lebih berisi dibanding yang lain, sampe diejek teman-teman sekolah. Makanya aku berusaha banget biar kurus sampe nyobain obat-obatan pelangsing. Pernah sampe muntah dan sakit tapi aku gak peduli karena aku harus kurus!”

GIMANA NGATASINNYA?

Happifyourworld ngerti banget gimana cemasnya anak remaja sekarang yang pingin punya badan ideal (kalo perlu kayak model), tapi harus dilakukan dengan cara yang sehat dan benar. Gak ada hasil yang instant, semua harus dilakukan dengan kerja keras. Kalo yang lain bisa, kita pun juga bisa kok. Jadiin ejekan teman sebagai motivasi. Temukan metode sehat yang bisa kita terapin, olahraga dan makan teratur. Selama kita sabar, tekun dan disipilin apapun yang kita inginkan pasti tercapai kok. Kalopun gak kesampean dengan bentuk badan yang kamu pingin, ya jangan kecewa. Coba lihat Rebel Wilson atau Ucita Pohan, mereka keliatan cantik with their own ways.

 

“PEMIKIRAN AKU GAK SEJALAN DENGAN TEMAN SE-GANG TAPI AKU GAK BISA UTARAIN KARENA TAKUT KEHILANGAN TEMAN.”

“Teman se-gang aku termasuk geng populer di sekolah, tapi makin kesini aku makin gak nyaman karena pemikiran aku dan mereka berbeda. Aku jadi ngerasa nipu diri sendiri dan gak bebas, tapi kalo aku ‘ngelawan’ aku takut mereka bakal ninggalin aku.”

GIMANA NGATASINNYA?

Kecemasan ditinggal teman adalah kecemasan nomor satu pada remaja. Kita takut ditinggal sendirian, kita takut disangka gak keren, dan kita takut gak diterima teman-teman jadi ditinggal sendirian. Karena sendirian means hidup kita gak ada artinya. Semua orang pernah ngalaminnya, bahkan orang yang kita anggap ceria dan gak keliatan gak susah pasti pernah berpikir takut ditinggal teman. You are not alone. Peer pressure itu tinggi karena emang kita lagi di masa tergantung sama pertemanan. Tapi ini jugalah alasan kita supaya jangan cuma berteman di satu lingkungan. Cari pertemanan di luar circle, dengan orang-orang yang klik sama kita. Menurut beberapa psikolog, dengan gini pertemanan kita pun akan easy going, tanpa tekanan, dan bertahan lebih lama. Yuk perluas networking pertemanan kita!

 

“AKU JOMBLO TERUS! GAK ADA ORANG YANG SUKA AMA AKU! SELAMANYA AKU GAK AKAN PUNYA PACAR!”

“Aku jadi minder tiap jalan sama teman yang udah punya pacar, berasa obrolan gak nyambung, apalagi kalo jadi obat nyamuk ugh! Gimana dong kalo sampe lulus aku belum punya pacar juga?!”

GIMANA NGATASINNYA?

Seems like Valentine is our worst nightmare, liat kiri kanan pada ngegandeng sementara kita jalan sendirian. Dilansir dari Mentalhelp, menurut psikolog Anne, Ph.d di artikel Ask Anne “Never Had a Boyfriend” bilang, “There are boys out there who want what you want, but perhaps you’re not noticing them, or hanging around them or encouraging them to approach you. They might be more shy types, for one thing. They might also lack courage to approach you (especially if you are usually socially engaged with girlfriends).”

Intinya sebenarnya ada cowok di luar sana yang MUNGKIN suka dengan kita tapi kitanya sendiri gak proaktif. Gimana pacar bisa datang kalo kitanya gak gerak? Padahal dalam relationship, it takes two to tango. Kalo ada cowok yang kita suka, ya coba deketin (tapi jangan agresif ntar yang ada dia kabur). Atau kalo belum ada, coba deh join komunitas atau ke lingkungan yang berbeda, siapa tahu aja calon pacar kita ada di situ.

 

“AKU PINGIN JADI TERKENAL DI DUNIA MAYA!”

“socmed itu penting buat hidup aku. Karena di situ aku ngerasa bisa nunjukin value diri sekaligus ngebangun image di mata orang lain. Likes dan comment, terutama pujian, bikin aku pede. Makanya sebisa mungkin aku harus update dengan hal-hal trendi biar orang tetap follow aku.”

GIMANA NGATASINNYA?

Social media sekarang ini play a big role in our life. Social media seakan jadi “image” orang terhadap diri kita seutuhnya, makanya gak aneh muncul kecemasan di dalam diri karena kita pingin terlihat seperti apa yang kita tampilkan di foto social media. Gak boleh ada foto jelek, hangout dengan banyak orang, sampe bikin caption berjam-jam demi ngeraih popularitas. Ujungnya kita berusaha semaksimal mungkin untuk mengikuti “standar” yang notabene adalah keinginan followers. For the sake of LIKES and comments.

Sebenarnya kecemasan kita terhadap social media presence adalah hal yang biasa terjadi di usia remaja. Tapi kalo udah mulai ganggu self-esteem hingga ganggu pikiran kita salah satunya karena selalu membandingkan hidup kita dengan yang lain, its time to stop and evaluating ourselves. Jangan sampe social media mengontrol hidup kita, karena harus diingat apa yang kita lihat di social media itu bukan real life. Mana ada yang upload foto jelek atau lagi berantem sama pacarnya (terkecuali akun prank atau gosip). Yang diupload pasti yang bagus-bagus aja, kalopun bagus juga paling hasil rekayasa. Kayak kasusnya Essena O’Neil, Instagram darling yang tahun 2015 followernya mencapai 612k, angka yang terbilang wow terlebih Essena ‘hanya’ remaja 18 tahun. Essena menghapus hampir 2 ribu fotonya dan bilang kalo social media “is not real life”. Belajar dari Essena, don’t take social media too seriously. Tetaplah jujur sama apa yang kita post, karena dengan kita gak akan cemas dan terlalu mikir sama pandangan orang ke kita.

 


Foto: Shutterstock   

Related Articles

Cara mengatasi writer block

Ketemu sama keadaan dimana kita bingung mau nulis apa atau mau bikin apa padahal keadaannya kita lagi dikejar deadline! Ini dia cara mengatasi writer block

Cara LDR Agar TIdak Bosan

LDR juga tetep bias nyenengin kok! Simak tipsnya.

PROJECT BARENG SAUDARA

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.