Login

or


Email
Password

Mylife

BEGINI RASANYA MENJALANI RAMADAN DI LUAR NEGERI

Beda negara, beda juga tradisi dan tantangannya selama berpuasa. Gimana ya rasanya menjalani ibadah puasa di bulan Ramadan jauh dari negara sendiri?

Sebagai negara dengan penduduk mayoritas muslim terbesar, rasanya mungkin nggak sulit menjalani bulan Ramadan di Indonesia. Tapi lain lagi dengan cerita teman-teman kita yang tinggal di luar negeri untuk kepentingan sekolah dan juga kerja. Yuk simak cerita mereka pada Happify selama bulan Ramadan di negara lain!

 

“Di Amerika, nggak ada vibes Ramadan” – Gaby, tinggal di Amerika Serikat

Berpuasa di negara dengan jumlah umat muslim yang minoritas memang jadi tantangan tersendiri untuk Gaby. Selama dua tahun tinggal di Amerika Serikat untuk bekerja, Gaby cerita kalau sehari-hari ia berpuasa selama 17 jam dan ternyata nggak ada perbedaan yang begitu jauh dari ritual berpuasa yang ia lakukan di sana ataupun di Indonesia.

“Dimulai dari bangun sahur di sini sama aja kaya di indonesia sekitar jam 3-an. Makan sahur biasanya makanan leftover dari buka puasa atau paling bagel atau chips & hummus aja, nggak harus nasi atau apa yang spesial gitu, ” cerita Gaby.

Rutinitas yang dijalankan Gaby juga nggak terlalu berbeda dengan kita yang ada di Indonesia. Hanya aja, durasi berpuasa yang lama membuat waktu ngabuburit di sana juga lebih banyak. Gaby bahkan masih bisa melakukan shalat Dzuhur di rumah setelah pulang dari kantor jam 4 sore, karena di sana Ashar baru masuk di jam 5 sore.

“Kalau ngabuburit paling aku nonton tv atau ke park aja kalo cuaca lagi bagus. Pas udah mulai deket-deket buka puasa sekitar jam 8an kurang, baru deh aku siap-siapin makanan untuk berbuka atau beli makanan. Waktu berbukanya di sini sekitar jam 8:30 malam,”

Ngejalanin ibadah Ramadan di Amerika tentunya bikin Gaby kangen banget sama suasana berpuasa di Indonesia. Selain karena makanan dan takjil yang banyak pilihan, Gaby juga kangen Indonesia karena rutinitas tarawih yang dulu bisa ia lakukan setiap hari. Di sana, waktu Isya baru masuk sekitar jam 10 malam, dan Gaby pun nggak bisa sesering dulu untuk melakukan tarawih di masjid karena jarak yang cukup jauh dan beda kota dari tempatnya tinggal.

Walaupun 2 kali menjalani Ramadan di Amerika udah membuatnya terbiasa, tapi menurut Gaby masih ada hal-hal yang menjadi tantangan tersendiri saat berpuasa di negara dengan jumlah muslim yang minoritas selain durasi berpuasa yang lebih panjang.

“Paling kalau lg di kantor lagi ada acara potluck, atau acara meeting yang pake makanan di mana aku kerja sbg HR juga, jadi aku yang prepare the food dari belinya sampai menata makanan. Itu lumayan sih ya, tapi karena kerjaan tetap harus professional. Dan kalau temen aku makan, ya dia makan aja depan aku and I’m ok with that. Temen-temen aku juga kalau aku bilang aku puasa, mereka malah nanya ‘ngapain puasa? Diet ya?’ dan aku harus jelasin apa itu puasa, untuk apa, dari kapan sampai kapan. Bahkan lebaran aja di sini bukan public holiday, jadi nanti untuk lebaran kalau aku mau rayain ya aku harus ambil cuti karena emang nggak libur di sini, “ tutup Gaby.

 

Merasakan Ramadan di negara lain adalah momen yang aku tunggu-tunggu dari dulu” – Ajeng, tinggal di Malaysia

Lain lagi dengan pengalaman Ajeng yang udah dua tahun melewati Ramadan sambil kuliah dan kerja di negara tetangga, Malaysia. Berbeda dengan Amerika, Malaysia yang merupakan negara Islam ini memberikan Ramadan vibes yang cukup kental yang nggak jauh berbeda dengan Indonesia.

“ Di sini mulai berpuasa dari jam 5.40 subuh sampai 7.20 malam. Aku baru mulai kegiatan jam 8 pagi untuk mulai kelas, terus lanjut lagi kerja sampai jam 4 atau 5 sore. Sambil nunggu buka puasa, biasanya aku jalan-jalan ke bazaar Ramadan, buka puasa, lalu pulang,” cerita Ajeng.

Suasana ramadan juga makin meriah dengan adanya bazaar Ramadan yang menjual berbagai makanan untuk berbuka hingga sahur. Bahkan saat weekend, bazaar ini bisa buka sampai waktu sahur, sehingga beberapa jalan raya harus ditutup untuk menyelenggarakan bazaar ini.

“ Di masjid-masjid (biasanya di Kuala Lumpur) juga menyediakan makanan buffet dari buka sampai sahur lagi, dan makanannya ganti berganti-ganti. Pas maghrib makanan ringan, selesai maghrib dinner berat, lepas tarawih ada supper beda menu lagi. Mulai dari nasi briyani, nasi mandi, ayam kambing sapi semua ada, haha,”

Walaupun suasanyanya mirip, tapi Ajeng juga cerita kalau ada perbedaan yang cukup signifikan saat berpuasa di Malaysia. Terutama tentang ketatnya peraturan makan dan minum di jalan saat Ramadan, walaupun saat kita nggak berpuasa.

Little did i know, di sini agak lebih ekstrim gitu. Yang muslim (wanita dan pakai kerudung), kalau dia lagi nggak puasa, nggak bisa seenaknya makan dan minum di tempat umum walaupun dia lagi dalam kondisi nggak berpuasa. Konsekuensinya serius, bisa diteriakin ramai-ramai di publik sampai di tangkep polisi lho!”

Selain itu, Ajeng jadi makin tau tradisi Ramadan dan Idul Fitri di negara tetangga dan merasakan bagaimana merayakan hari penting tetapi jauh dari keluarga. Kangen sih, tapi banyak juga pengalaman yang didapatnya.

 “Sebenarnya merasakan Ramadan di negara lain adalah momen yang aku tunggu-tunggu sih dari dulu. Karena dari dulu emang pengen banget ngerasain lebaran di negeri orang. Merayakan Hari Raya nggak bersama keluarga serta opor dan rendangnya Ibu, memang sedikit sedih. Tapi justru aku bisa explore dan tau tradisi di sini. Kenalan sm orang-orang baru, berbondong-bondong ketemu sesama orang Indonesia pas sholat Eid di kedutaan, makan nasi kotak bareng-bareng, priceless!” cerita Ajeng mengenang pengalamannya di tahun lalu.

 

 

“Agak susah karena kadang suasana nggak mendukung untuk puasa” - Zami, tinggal di Jepang

Pengalaman menjalani ibadah di bulan Ramadan juga diceritakan oleh Zami yang udah tinggal di Jepang selama 5 tahun untuk kuliah dan juga kerja. Puasa di Jepang dihabiskan selama 15-16 jam, mulai dari saat imsak jam 3 pagi hingga jam 7 malam. Menurutnya pribadi, challenge yang dia alami selama puasa di Jepang adalah bangun sahur karena berbentrokkan dengan jam istirahatnya sepulang bekerja.

“Saya kerja dari jam 3 sore ke 10 malam, sampai rumah jam 11 malam. Di Jepang itu buka puasa jam 7 malam dan kalau weekdays saya jarang untuk makan on-time karena kerja. Jadi pas buka puasa, hanya minum dan makan makanan ringan di tempat kerja, kemudian sampai rumah baru makan besar dan itupun dirangkap dengan sahur karena udah jam 12 makannya. Jadi sahurnya bablas aja nggak bangun lagi karena udah kenyang,” cerita Zami.

Selain berbeda jam, suasana berpuasa di Jepang pastinya beda banget. Zami cerita kalau di sana nggak ada yang namanya suasana Ramadan, Adzan, atau pengajian yang sering kita denger di Indonesia. Jualan takjil juga menjadi ladang rejeki tersendiri untuk para pedagang dadakan. Sedangkan di Jepang, Zami merasa Ramadan bukan momen yang spesial, bahkan lupa kalau udah memasuki bulan Ramadan.

“Orang-orang di sini nggak ada yang tau kalau kita puasa kecuali ada yang bilang kalau kita lagi puasa. Tapi orang jepang respect sama kita sebagai orang muslim dan sedang berpuasa. Bukan berarti mereka jadi nggak makan di depan kita sih, tapi lebih ke menghormati dan ngasih semangat buat ngejalaninnya.  Jadi nggak ada perlakuan khusus, misalnya saat buka puasa dibolehin makan dulu, ya kalau di sini nggak ada. Paling cuma makan sedikit, lalu ya kembali kerja. Jadi menurutku Indonesia the best deh kalau pas lagi bulan puasa,”

Walaupun udah 5 tahun, Zami tetep ngerasa kalau bulan Ramadan jadi bulan di mana perasaan untuk pulang ke Indonesia lebih kuat dari bulan-bulan lainnya. Selain kehilangan momen menjalani ibadah Ramadan bersama keluarga dan bukber bareng temen-temen, suasana di Jepang bikin dia nggak terlalu bersemangat untuk menjalani puasa seperti di Indonesia. Begitu juga dengan pilihan makanan khas Ramadan yang nggak sebanyak di Indonesia. Nggak ada takjil untuk berbuka puasa yang bisa membangkitkan selera. kalaupun ada harus beli online atau harganya jadi mahal banget.

“Balik lagi, tergantung orangnya sih. Kalau di Indonesia, seneng puasa karena dikelilingi orang-orang yang puasa, dikelilingi keluarga. Terus vibes-nya juga mendukung, jadi kita juga terbantu untuk khusyuk berpuasa. Tapi karena ini di negara yang Islamnya minoritas, godaan untuk bolong nya juga besar banget. Kadang kepikiran untuk nggak puasa dulu karena kemarin capek banget, atau misalnya hari ini bakal kerjanya capek banget, jadi pasti mikirnya nggak puasa dulu aja deh. Agak susah karena kadang suasana nggak mendukung. Jadi kalau yang nggak kuat-kuat iman sih agak sulit ya untuk numbuhin motivasi puasa,” cerita Zami.

Momen Idul Fitri juga ternyata nggak jadi libur nasional di Jepang. Kebanyakan para muslim dari Indonesia yang tinggal di daerah Tokyo akan merayakan lebaran ke KBRI Jepang yang mengadakan open house dan makan ketupat gratis buat mengobati kekangenan atas suasana Idul Fitri. Nah, di sini jadi momen ketemu temen yang udah lama nggak ketemu.

“Tapi beda lagi kalau lebarannya jatuhnya di hari biasa atau weekdays, yang kerja ya kerja seperti biasa kecuali mereka ambil cuti. Tapi pengalaman saya sih, nggak semuanya bisa dateng untuk sholat Eid dan lebaran bareng karena mereka memilih untuk kerja. Kalau saat weekend baru pada ramai. Jadi, keluarga buat ngerayain lebaran di sini ya orang-orang indonesia di sana yang kita kenal aja. Jadi menurutku pribadi sih ngejalanin Ramadan di negara orang khususnya jepang kebanyakan sedih dan galaunya sih karena jauh dari keluarga,” tutup Zami.

 

“Tantangan terberat kalau bulan puasanya jatuh di musim panas” – Andra, tinggal di Rotterdam, Belanda

Hampir tiga tahun berkuliah di Rotterdam, Belanda, udah 3 kali pula Andra menghabiskan Ramadan tanpa keluarga di Indonesia. Sehari-hari, Andra menghabiskan waktu sekitar 18 jam berpuasa, yaitu mulai dari jam 3 pagi sampai jam setengah 10 malam.

“Aku biasanya dari buka sampai sahur nggak tidur, karena waktunya nggak panjang, jam 11 udah harus sahur, habis itu aku sholat subuh dan tidur. Sekarang jam tidur aku juga berubah banget, baru tidur jam 5 pagi dan bangun-bangun siang jam 12. Tapi karena aku di sini kuliah, jadi waktunya lebih fleksibel. Kebetulan kelas aku mostly sore jam 3 jadi aku bisa bangun siang. Setelah itu, aku pulang sekitar jam 8 malam untuk siapin buka puasa. Kalau masih harus ngerjain tugas ya aku lanjut sampai sahur, atau nonton netflix,” cerita Andra.

Sama seperti perantau lain, Andra ngerasa yang bikin beda dalam menjalankan bulan Ramadan adalah kebersamaanya dengan keluarga. Makanya Andra dan teman-temannya suka janjian untuk buka puasa bersama buat menghilangkan kangen akan suasana puasa di Indonesia, sekaligus biar nggak ngerasa bosen dalam menjalani puasa.

“Yang bikin beda adalah aku ngejalanin puasa di sini sendiri. Kalau di Indonesia kan aku ngejalanin puasa sama keluarga. Di sini aku apa-apa sendiri, siapin sahur sendiri, buka puasa sendiri. Kalau jumat atau weekend aku suka buka puasa di luar sama temen-temen seminggu atau dua minggu sekali biar nggak bosen buka puasa di rumah. Kalau di KBRI, setiap jumat mereka ngadain buka puasa bersama, makan bareng, silaturahmi satu sama lain. Beberapa masjid di sini juga suka kasih makanan. Itu sih yang aku tau,”

Selain itu, yang paling menantang buat Andra adalah saat bulan Ramadan bertepatan dengan musim panas di belanda, juga suasanya yang jauh berbeda dengan bulan puasa di Indonesia. Karena menurutnya, di Belanda punya rasa panas yang beda dari Indonesia, khususnya Jakarta tempat ia tinggal, juga lebih terik dan bikin cepet capek serta haus. Tapi karena di tahun ini bulan Ramadan masih jatuh di musim semi, jadi Andra nggak merasa puasa menjadi hal yang berat untuk dilakukan.

Suasana Ramadan di Indonesia juga jadi satu hal yang bikin Andra kangen tanah air. Mulai dari kemudahan untuk dapetin takjil, sampai euforia yang nggak bisa ia rasakan di tempat ia tinggal sekarang.

“Aku pernah coba bikin biji salak, cukup oke sih untuk mengobati kekangenan takjil di indonesia. Tapi ya nggak seenak di Indonesia. Sama satu lagi sih, euforianya. Di Indonesia kan mayoritas muslim, jadi vibe puasanya tuh ada. Kalau di sini kan kita minoritas, you don’t really feel the vibe of Ramadan itself. Apalagi di sini Idul Fitri nggak libur, it’s just another day that passes by, it’s not something that very festive. Untungnya di sini ada beberapa orang indonesia yang ngerayain lebaran dan berpuasa bareng juga, it’s good to have a little piece of home I guess,” tutup Andra.

 


Foto: Dok. Gaby, Doc. Andra, Doc. Ajeng, Doc. Zami

Related Articles

Cara mengatasi writer block

Ketemu sama keadaan dimana kita bingung mau nulis apa atau mau bikin apa padahal keadaannya kita lagi dikejar deadline! Ini dia cara mengatasi writer block

Cara LDR Agar TIdak Bosan

LDR juga tetep bias nyenengin kok! Simak tipsnya.

PROJECT BARENG SAUDARA

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.